Angka-angka Premier ke-7 dengan penebusan yang diharapkan dari United

Babak ketujuh juga untuk Liga Premier yang melihat banyak lalu lintas di distrik bangsawan dari klasemen.

Jika kita berbicara tentang Liverpool – Manchester City secara terpisah, hari itu dibuka dengan ledakan di pertandingan makan siang hari Sabtu. Inilah Manchester United – Everton, keduanya runner-up dengan 13 poin. Chelsea akan turun ke lapangan pada pukul 16.00 dan kami perlu memahami keadaan blues yang kalah pada Sabtu melawan Guardiola dan Rabu melawan Juventus di Liga Champions.

Tantangan berderak antara Brigthon-Arsenal, dengan tuan rumah di 13 dan penembak meningkat dengan 9 poin. Tottenham menerima lawan pemarah seperti Aston Villa, sementara Leicester dalam krisis penuh diharapkan di sarang Crystal Palace. Derby London antara West Ham dan Brentford, sementara dalam perspektif keselamatan ada tiga tantangan yang menentukan: Burnley – Norwich, Leeds – Watford dan Wolves-Newcastle.

Mari kita lihat secara detail angka hari ketujuh Premier League.

Manchester United – Everton

Playoff dataran tinggi.

Antara setan merah dan Toffees tantangan hampir tanpa banding diumumkan, di mana tuan rumah mengambil risiko lebih mempertimbangkan KO internal Sabtu lalu melawan Aston Villa.

Manchester United hanya kalah sekali dari 12 laga terakhirnya di Premier League melawan Everton (6W, 5N), 4-0 di Goodison Park pada April 2019.

Setelah memenangkan pertandingan tandang Premier League pertama mereka melawan Manchester United pada Agustus 1992, Everton hanya memenangkan satu dari 28 pertandingan berikutnya di Old Trafford (7N, 20P). Manchester United telah kebobolan gol di masing-masing dari delapan pertandingan kandang terakhir mereka di Premier League.

Everton telah kebobolan 10 gol dalam empat pertandingan tandang terakhir mereka di Liga Inggris, sebanyak dalam 14 pertandingan tandang sebelumnya. The Toffees kalah 3-0 dari Aston Villa dalam pertandingan tandang liga terakhir mereka dan tidak pernah kalah dalam dua pertandingan tandang langsung sejak November 2020.

Berikutnya adalah penampilan ke-200 Cristiano Ronaldo di Premier League (87 gol). Dia akan menjadi pemain berbeda ke-24 yang mencapai tonggak sejarah ini bersama Setan Merah, setidaknya delapan lebih banyak dari tim lain mana pun di kompetisi ini.

Chelsea – Southampton

Kondisi yang harus dipahami pasukan Tuchel.

The Londoners telah tiba dari minggu yang buruk, dengan KO vs City dan Juventus, sementara di sisi lain The Saints masih mencari kesuksesan pertama mereka musim ini.

Chelsea tidak pernah memenangkan satu pun dari tiga pertandingan liga terakhir mereka melawan Southampton (2N, 1P), dan tidak pernah menang lagi secara berturut-turut melawan The Saints sejak Desember 1993 (7 pertandingan).

Southampton telah mencetak 19 poin dalam 22 pertandingan tandang Liga Premier melawan Chelsea (4W, 7N, 11P) – hanya di Aston Villa (27) dan Crystal Palace (21) The Saints mendapatkan lebih banyak poin dalam kompetisi.

Tiga dari empat kekalahan Chelsea di Premier League di bawah Thomas Tuchel terjadi di kandang sendiri. The Blues tidak pernah kalah dalam dua pertandingan liga berturut-turut di Stamford Bridge sejak Desember 2019, yang kedua melawan Southampton.

Striker Chelsea Romelu Lukaku telah mencetak sembilan gol dalam 12 pertandingan Premier League melawan Southampton, melawan tim yang dia cetak lebih banyak di kompetisi (9 juga vs West Ham).

Di antara penjaga gawang dengan lebih dari satu kehadiran di Liga Premier ini, douard Mendy dari Chelsea adalah yang memiliki persentase penyelamatan tertinggi (90%). Dia telah kebobolan rata-rata setiap 225 menit musim ini, dengan gol kebobolan datang melawan Liverpool dan Manchester City.

Brighton – Arsenal

Meski kalah pada Senin malam di Istana, burung camar berada di urutan kedua dalam jalinan tim di ketinggian 13.

Para penembak setelah awal yang buruk telah mengumpulkan tiga kemenangan berturut-turut. Setelah lima pertandingan Liga Premier berturut-turut melawan Arsenal (3W, 2N), Brighton kalah kandang dan tandang dari The Gunners musim lalu.

Arsenal bisa memenangkan dua pertandingan tandang liga berturut-turut melawan Brighton untuk pertama kalinya sejak April 1981, menyusul kemenangan 1-0 di Stadion Amex musim lalu.

Brighton telah memenangkan tiga dari empat pertandingan kandang terakhir mereka di Liga Inggris (1P), sebanyak dalam 22 pertandingan sebelumnya di Amex Stadium (10N, 9P).

Selain itu, Seagulls telah mencatatkan clean sheet tujuh kali di kandang sejauh ini pada tahun 2021, dengan hanya Manchester City dan Chelsea (masing-masing 9) yang tampil lebih baik di kandang tahun kalender ini.

Arsenal hanya tim ketiga dalam sejarah Liga Premier yang kalah dalam tiga pertandingan pertama mereka dalam satu musim dan kemudian memenangkan tiga pertandingan berikutnya, setelah Wimbledon pada 1996-97 dan West Bromwich Albion 2002-03. The Dons memenangkan pertandingan ketujuh mereka musim itu, sementara Baggies kalah di ketujuh.

Tottenham – Aston Villa

Menyalip operasi di Spurs.

The Londoners, dengan 9 poin, berada satu jarak di belakang veteran Villans dari kemenangan di Old Trafford. Tottenham telah memenangkan 10 dari 12 pertandingan Premier League terakhir mereka melawan Aston Villa (2P), meskipun dua kekalahan mereka dalam seri ini terjadi di kandang (0-1 pada April 2015, 1-2 pada Mei 2021).

Aston Villa bisa memenangkan dua pertandingan liga berturut-turut melawan Spurs untuk pertama kalinya sejak September 2008, sementara terakhir kali mereka memenangkan dua pertandingan langsung melawan tim London adalah pada Agustus 1995.

Sejak awal musim lalu, Aston Villa telah memenangkan tiga dari tujuh pertandingan tandang Liga Premier ke London (1N, 3P), termasuk kemenangan 2-1 di Spurs. The Villans hanya memenangkan tiga dari 29 pertandingan papan atas sebelumnya di ibu kota (4N, 22P).

Tottenham kalah dalam tiga pertandingan terakhirnya di Liga Inggris dengan skor agregat 9-1 dan tidak pernah kalah dalam empat pertandingan berturut-turut sejak November 2004 (6 kemenangan beruntun).

Pemain Tottenham Harry Kane belum mencetak gol dalam lima penampilan Liga Premier dan tidak lebih buruk dalam kompetisi dari enam pertandingan pertamanya musim 2015-16.

Ras lainnya

Hari ketujuh Premier League juga dimeriahkan dengan pertandingan-pertandingan lainnya, tiga di antaranya menentukan zona panas.

Crystal Palace – Leicester: hanya satu kemenangan dalam tiga balapan terakhir untuk London, bahkan hanya satu dalam empat terakhir untuk The Foxes yang menampilkan diri mereka dengan satu poin lebih banyak di klasemen dari saingan mereka. Setelah empat kemenangan beruntun melawan Leicester, Crystal Palace gagal memenangkan satu pun dari empat pertandingan Liga Premier terakhir mereka melawan Foxes (1N, 3P).Leicester hanya memenangkan satu dari lima pertandingan tandang liga terakhir mereka melawan Crystal Palace (2N, 2P), 2-0 pada November 2019 West Ham – Brentford: derby London baru di papan atas, dengan The Hammers mengumpulkan 11 poin dan The Bees dipisahkan oleh dua jarak di ketinggian 9. Ini adalah pertemuan pertama Kejuaraan antara West Ham dan Brentford sejak April 1993, dengan The Hammers menang 4-0 di Upton Park di musim yang membuat West Ham dipromosikan dan The Bees terdegradasi dari divisi kedua. Brentford hanya kalah satu kali dari sembilan derby terakhir mereka. London di liga (5W , 3N), kalah 2-1 di QPR pada bulan Februari. Ini adalah pertandingan papan atas pertama antara West Ham dan Brentford, dengan masing-masing dari 20 pertandingan liga sebelumnya antara kedua tim berlangsung di divisi kedua. Kemenangan terakhir Brentford melawan West Ham terjadi pada musim 1953-54 (meskipun sejak itu mereka hanya bertemu pada 1992-93). Burnley – Norwich: bentrokan antar tim masih tanpa kemenangan, dengan penduduk setempat di 2 dan tamu berhenti di nol. Keselamatan degradasi dalam segala hal. Burnley hanya kalah satu kali dari 11 pertandingan liga terakhir mereka dengan Norwich (8W, 2P), memenangkan kedua pertandingan Liga Premier melawan Canaries.Norwich hanya memenangkan satu dari 18 pertandingan tandang melawan Burnley (3N, 14P) di liga ), kalah semua dari enam pertandingan terakhir mereka di Turf Moor setelah menang 5-3 di bulan April 2004.Leeds-Watford: Kemenangan pertama diinginkan untuk Bielsa, dengan tim tamu memiliki 7 poin sedangkan los blancos 3. Leeds telah memenangkan kedua pertandingan papan atas sebelumnya dengan Watford, menang 2-1 tandang dan 3-1 di kandang di musim Liga Premier 1999-00. Watford tidak terkalahkan dalam lima pertandingan tandang liga terakhir mereka melawan Leeds (3W, 2N), mencetak 16 gol dalam lima pertandingan itu, sejak kalah 2-1 pada Februari 2006. Wolves v Newcastle: 6 poin untuk tuan rumah, melawan tiga tim saingan yang belum menang. Wolves tidak pernah memenangkan satu pun dari tujuh pertandingan kandang liga terakhir mereka melawan Newcastle (5N, 2P), sejak 1-0 di divisi kedua pada April 1993. Newcastle hanya memenangkan satu dari sembilan pertandingan liga terakhir mereka melawan Wolves (6N, 2P) , 1-0 di Molineux pada Februari 2017 di Championship.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.