Apa yang kita ketahui tentang Piala Super Maradona?

Gagasan untuk mengadakan semacam permainan “Piala Super Dunia” antara tim pemenang Kejuaraan Eropa dan Copa America, sudah terjadi beberapa waktu lalu. Dan setelah seribu ketidakpastian, berita sekarang tampaknya pasti dan permainan akan berlangsung.

Meski, mengingat penantang Italia dan Argentina, kini gelar tersebut hanya bisa berjuluk “Supercoppa Maradona”.

Kemenangan Italia dan Argentina

Kami tahu hampir segalanya tentang petualangan luar biasa yang membawa Azzurri memenangkan Kejuaraan Eropa. Kami mengikuti mereka di babak kualifikasi yang panjang, kemudian di babak awal mendominasi melawan Wales, Swiss dan Turki. Kami menderita bersama dalam kemenangan babak 16 besar yang rumit melawan Austria, hanya untuk menyingkirkan favorit Belgia di perempat final dengan lebih banyak momentum. Dan kemudian adu banteng melawan Spanyol, yang berakhir hanya dengan adu penalti. Sebelum babak terakhir buku ini, sekali lagi melalui adu penalti melawan tuan rumah Inggris, dikalahkan tepat di depan mata para pendukung mereka di Stadion Wembley.

Emosi kuat itu membawa Italia ke puncak Eropa untuk kedua kalinya sejak 1968. Namun kemenangan Argentina di Copa America juga merupakan sesuatu yang ditakdirkan untuk masuk ke buku sejarah. Dan itu hanya bisa terjadi ketika mereka menghadapi Brasil di final, setelah kalah empat kali di final dalam enam edisi terakhir. Kali ini, bagaimanapun, nasib memiliki sesuatu yang berbeda, dan gol Di Maria memberi Argentina kemenangan dan Messi akhirnya mengangkat piala pertama bersama tim nasional.

Singkatnya, dua kemenangan bersejarah, yang hanya bisa melepaskan antusiasme penggemar masing-masing dan mengajukan proposal: mengapa tidak mengatur pertandingan antara keduanya?

Piala Super Maradona

Sebuah ide yang langsung menggetarkan semua orang, tetapi yang pertama-tama membutuhkan evaluasi yang cermat oleh kedua federasi, UEFA dan CONMEBOL, pada kelayakan yang sebenarnya juga dalam hal jadwal yang semakin padat dan kompleks untuk dikelola.

Jelas ada keinginan untuk mengadakan pertunjukan yang unik, entah karena sebenarnya “Piala Super” ini sebenarnya bisa menjadi awal dari tren penting lainnya, tetapi di atas segalanya untuk saran yang dibawa kedua tim peserta kali ini.

Bahkan, kesempatan itu tidak boleh dilewatkan untuk mengingat salah satu juara terbesar dalam sejarah sepak bola, Diego Armando Maradona, yang secara khusus memasuki imajinasi kolektif kedua negara ini. Satu karena hak kesulungan, pahlawan di rumah, yang lain dengan adopsi, Tuhan turun ke ladang San Paolo.

Bahkan jika itu bukan nama resmi untuk acara ini, semua orang setuju untuk menyebut edisi pertama ini sebagai “Supercoppa Maradona”. Dan tidak mungkin sebaliknya.

Bagaimana, di mana dan kapan

Ketidakpastian tentang kemungkinan untuk benar-benar melakukan pertandingan epik ini telah hilang dengan pernyataan yang dirilis UEFA beberapa hari ini dan yang benar-benar mengkonfirmasi kelahiran Piala Super ini antara pemenang Eropa dan Copa America.

Perjanjian yang ditandatangani dengan CONMEBOL yang akan berlaku untuk setidaknya tiga edisi dan yang dalam rilis pertama ini akan diadakan pada Juni 2022, atau ketika pertandingan nasional sudah direncanakan. Seperti disebutkan, sebenarnya, salah satu landasannya adalah menemukan ruang yang berguna untuk mendamaikan kalender tidak hanya tim nasional tetapi juga tim klub.

Lokasi pertandingan masih harus ditentukan, bahkan jika di posisi terdepan jelas hanya ada stadion Napoli yang didedikasikan untuk Pibe de Oro, yang akan menawarkan skenario yang sangat menggugah bagi semua orang. Masih akan ada waktu untuk menentukan detailnya, dengan kemungkinan lain yang sedang dipertimbangkan (Wembley di antaranya) tetapi sementara itu kepastian untuk dapat mencoba menempatkan trofi lain di papan biru.

Bahkan jika tidak pernah seperti dalam kasus ini yang penting adalah berpartisipasi dalam pesta, dan untuk mengenang seorang juara yang hebat.

Kemungkinan tantangan masa lalu

Kelahiran Piala Super ini, yang mempertemukan pemenang Piala Eropa dan Copa America, tentu merupakan ide yang sangat menarik untuk masa kini dan masa depan, tetapi juga membuka saran tentang masa lalu.

Kompetisi kontinental sebenarnya telah diadakan sejak tahun 1960, sedangkan Amerika Selatan seperti yang dipahami sekarang telah aktif sejak tahun 1975 (walaupun sejak tahun 1916 diadakan semacam kejuaraan Amerika Selatan dengan nama dan modalitas yang berbeda).

Oleh karena itu, selama bertahun-tahun, adalah mungkin untuk memiliki tantangan antara dua benua yang telah menjadikan sepak bola sebagai alasan untuk hidup dan gairah dan mungkin ada banyak bentrokan epik.

Pada tahun 1989, misalnya, Brasil mengangkat Copa America dengan mengalahkan Uruguay dengan skor satu ke nol, sedangkan tahun sebelumnya Belanda yang spektakuler berakhir di atap Eropa di mana bakat Marco Van Basten, Ruud Gullit, keduanya bersinar.Koeman dan Rijkaard . Tantangan dengan emas hijau yang dipimpin oleh Bebeto dan Romario tentu akan menjadi epik.

Dan dalam kemungkinan “Piala Super” pada tahun 2000, mungkin kita bisa melihat semacam balas dendam antara dua negara terkuat pada periode itu, Prancis dan Brasil. Transalpin dari generasi fenomena seperti Henry, Trezeguet, Zidane, Thuram, Desailly dan Candel, melawan apa yang benar-benar menjadi “fenomena”, Ronaldo (tetapi juga Rivaldo, Ronaldinho dan Roberto Carlos).

Juga patut dilihat adalah bukti dari TikiTaka Spanyol yang memenangkan Kejuaraan Eropa pada tahun 2008 dan pada tahun 2012 untuk menguji dengan inspirasi dari Brasil dan Uruguay yang memenangkan Copa America pada tahun-tahun itu. Bahkan jika kemenangan Iberia di Piala Dunia 2010 sudah memberi kita jawaban yang mungkin tentang bagaimana hal itu akan terjadi.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.