Atalanta-Milan: duel di sayap dan kemungkinan faktor Muriel

Bisakah pertandingan menjadi ikon dalam waktu kurang dari dua tahun?

Secara umum tidak, tetapi ketika Milan pergi ke Bergamo untuk menghadapi Atalanta, wajar saja untuk terbawa oleh sedikit retorika. Saat itu 22 Desember 2019, ketika Rossoneri secara resmi memulai siklus Pioli dengan kalah 5-0 di kandang Dewi.

Setelah sekitar satu setengah tahun, pada tanggal 24 Mei 2021, lingkaran (api) itu ditutup, setidaknya idealnya, dengan skor 2-0 yang mendukung kembalinya klub Milan ke Liga Champions.

Hampir derbi

Aneh untuk dikatakan, tetapi pertandingan antara Atalanta dan Milan, selain menjadi pertandingan besar dalam sepak bola kita dalam waktu sesingkat itu, juga secara tidak resmi adalah derby.

Faktanya, hanya 45 km yang memisahkan markas Giampiero Gasperini dari Milanello, yang awalnya merupakan rumah kontrakan Mr. Pioli, saat ini menjadi tempat tinggal permanen.

Dengan 16 poin di liga, bersih dari 5 kemenangan dan satu hasil imbang, Milan hanya terpaut 2 poin di belakang Napoli dengan poin penuh.

Dibandingkan dengan Dewi, yang sudah membiasakan kita untuk memulai dengan rem tangan, bahkan ada lima poin keuntungan. Jika memang benar kami hanya berada di pertandingan keenam liga, tidak sedikit.

Godaan berujung dua untuk Gasp

Dari segi taktik, Atalanta tidak banyak berubah dibandingkan tahun lalu.

Namun, kekalahan Luis Muriel setelah pertandingan Serie A belum genap 180 menit memaksa Giampiero Gasperini melakukan sedikit perubahan taktis: 3-4-2-1 bukannya 3-4-1-2, dengan dua gelandang serang di belakang satu-satunya striker Duvan Zapata .

Anehnya, pada minggu yang sama di mana Malinovskyi kembali bermain di levelnya setelah operasi lutut, Luis Muriel juga kembali berlatih dalam kelompok, dan melawan Milan, kepergiannya dari 1 ‘tidak dapat dikesampingkan.

Diragukan bahwa, jika dikonfirmasi, bisa sangat mengubah rencana pertandingan Atalanta. Kedua striker tersebut tentu akan memberikan bobot yang lebih besar pada serangan Bergamo, tetapi Dewi terlihat melawan Inter, dengan hanya satu striker di depan (pertama Zapata kemudian Piccoli), tetap terkesan.

Dan mari kita ingat bahwa Inter bermain tiga di belakang. Oleh karena itu kami tidak mengecualikan bahwa Muriel dapat masuk selama balapan, justru karena pada tingkat taktis untuk Gasperini, faktor penting tidak pernah menjadi faktor numerik, tetapi faktor spasial. Ini dimainkan 1 vs 1, apa pun yang terjadi. Atau siapa, dalam hal ini.

Duel jarak penuh

Tapi hati-hati, karena Milan juga suka main man against man. Tentu saja, ini lebih banyak terjadi di fase non-kepemilikan daripada di fase kepemilikan – ingat Milan-Lazio terakhir, dengan Milinkovic dan Luis Alberto dibatalkan oleh KessiĆ© dan Tonali – tetapi Pioli tahu bahwa untuk menang melawan Atalanta ada dua resep yang tidak boleh dilewatkan: melemparkan diri Anda ke ruang tanpa bola dan meraba-raba 1 vs 1.

Terutama dari sisi kiri, di mana Atalanta tampak lebih lemah – antara Zappacosta dan Mahele, itu relatif berubah – dan Milan lebih terstruktur – dengan Hernandez yang pasti dan Leao yang tampil impresif di awal musim ini.

Penyerang di Rossoneri kita bisa melihat Olivier Giroud, yang tidak meyakinkan melawan Spezia, tetapi kembali. Sulit untuk memikirkan Daniel Maldini sejak menit pertama, lebih mungkin untuk menghadiri tour de force Brahim Diaz, yang saat ini terlihat seperti Raja Midas dari trocar.

Hal yang sama berlaku untuk Saelemakers, pemain yang tak tergantikan bagi Pioli untuk keseimbangan, kecerdasan, dan fleksibilitas.

Tepatnya berdasarkan apa yang telah kami katakan tentang 1 vs 1, seseorang tidak dapat gagal untuk mengingat kegagalan pertandingan tahun lalu, ketika Theo Hernandez – yang disebutkan di atas – yang mendapatkan penalti dari keunggulan kemudian diubah oleh KessiĆ© (yang akan mewujudkan double dari sebelas meter).

Oleh karena itu, masuk akal untuk mengharapkan duel penting dari sisi kanan blok Nerazzurri dan dari kiri pasukan Rossoneri asuhan Stefano Pioli. Meski dengan bentuk yang berbeda, di sayap itulah nasib Atalanta dan Milan ditentukan.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.