Awal yang salah untuk eFootball. Pendapat Alfonso Mereu

Kurang dari seminggu setelah debutnya, eFootball sedang dilanda badai. Memang, di mata badai komunitas yang sudah menyesali dua dekade layanan terhormat Pro Evolution Soccer.

Seseorang bahkan meminta untuk kembali ke PES, bahkan jika perubahan haluan Konami tampak seperti angan-angan. Penerbit Jepang, pada kenyataannya, telah mengumumkan intervensi cepat pada eFootball, meminta maaf atas banyak, terlalu banyak bug dari video game baru.

Pengumuman wajib dari Konami, jika perusahaan ingin memulihkan sebagian penggemar yang sudah melihat ke arah lain (FIFA22 di tempat pertama, meskipun ada juga sesuatu untuk dikatakan tentang judul EA Sports …). Terlebih lagi di Italia di mana gelar sepak bola Matahari Terbit tidak dipilih untuk eSerie A TIM 2021-2022.

Tapi apa yang tidak berhasil di eFootball versi pertama ini? Kami bertanya kepada pemain berpengalaman yaitu Alfonso Mereu. Gamer, pelatih dan streamer berdasarkan profesi, serta Pro Evolution Soccer nasional dan juara Eropa pada tahun 2020, “AlonsoGrayfox” memberi kami bacaannya tentang situasinya.

Alfonso “AlonsoGrayfox” Mereu (milik yang sama)

Hai Alfonso, sekali lagi terima kasih atas ketersediaan Anda. Mungkin masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan, tetapi jelas bahwa Konami telah memulai dengan langkah yang salah. Apa pendapat Anda tentang eFootball?

Mari kita mulai dengan mengatakan bahwa membandingkannya dengan PES tidak benar, karena eFootball bukanlah Pro Evolution Soccer. Namun, dalam judul baru Konami, sudah ada celah besar, terutama dalam hal gameplay. Tentu saja takaran operan, tembakan, dan kontrol pemain tidak berfungsi. Sesuatu disimpan di PS5 (misalnya beberapa grafik), tetapi di semua platform lain jauh tertinggal.

Komunitas meminta untuk meningkatkan pembaruan para pemain dan tidak mengubah sistem kontrol yang membuat PES terkenal. Penerbit, di sisi lain, tidak. Sebaliknya, itu telah membalikkan kontrol, sehingga memperumit hidup para penggemar.

Jadi apakah itu jauh lebih tidak bisa dimainkan?

Ya, tetapi tidak hanya dari sudut pandang pengontrol, tetapi juga dari mode permainan. Untuk saat ini eFootball memiliki dua “di salib”. Mereka memotong 10 vs 10 dan co-op, atau setidaknya menundanya. Ini juga membuat streaming menjadi sulit.

Haruskah Konami menunggu lebih lama?

Tanpa keraguan. Harus diingat bahwa Konami sudah mengalami kesulitan dalam tahap pengembangan game. Ditambah dengan keinginan untuk mengikuti kedatangan di pasar FIFA22. Mereka bekerja terlalu cepat dan hasilnya adalah jalan keluar yang membawa malapetaka ini.

Konami sebaiknya meluncurkan pembaruan mengenai regu tim PES 2021 dan menunggu hingga Desember sebelum merilis eFootball. Pada saat itu, rilis game baru akan memanfaatkan paruh kedua musim sepak bola, dengan pembukaan pasar transfer pada bulan Januari. Di sisi lain, yang dicari pengguna justru fleksibilitas dalam skuat pemain, dinamika pasar, seperti yang terjadi pada gelaran EA Sports.

Anda, selain menjadi pemain pro, juga seorang streamer. Pada titik ini, apa yang Anda putuskan untuk dilakukan?

Sesaat sebelum rilis eFootball saya berkontribusi pada proyek EveryeFootball, halaman FB yang didedikasikan untuk game baru, bekerja sama dengan Everyeye. Tujuannya adalah untuk memberi tahu eFootball, mempublikasikan berita, video, dan materi lain tentang judul Konami. Setelah apa yang terjadi, kami memutuskan untuk membuat proyek dalam keadaan siaga. Namun, saya terus berkolaborasi dengan Everyeye. Pada saat yang sama, saya juga memilih untuk terjun ke FIFA22, terutama dalam hal produksi konten. Keinginan untuk bersaing belum berlalu dan saya berharap dapat menghilangkan kepuasan dengan sepak bola Electronic Arts. Saya tahu itu akan memakan waktu, setidaknya satu tahun sebelum saya bisa berada di level yang baik.

Selain itu, saya juga fokus pada karir kastor dengan streaming langsung FIFA. Saya melanjutkan dengan tutorial video di YouTube (mode Karir) dan dengan pelatihan eFootball, tetapi saya juga bergerak ke arah bidang teknis dan taktis FIFA. Dalam hal ini lebih berperan sebagai pelatih mental, karena sebagai pemain saya masih harus membuktikan nilai saya.

Singkatnya, kami dapat mengatakan bahwa untuk saat ini, perpisahan Anda bukanlah perpisahan terakhir dengan eFootball, tetapi… untuk dibenci?

Saya berharap eFootball menyusul, terutama melalui downloadable upgrades (DLC) yang akan disediakan Konami. Setidaknya itu menjadi permainan e-football yang dapat diterima, yang saat ini tidak.

Oleh karena itu, saya bukanlah ucapan selamat tinggal untuk eFootball, tetapi ini adalah harapan dan sekaligus harapan. Perpisahan sebenarnya adalah untuk Pro Evolution Soccer yang masuk ke dalam laci kenangan indah banyak e-gamer. Saya mengatakan bahwa dosis nostalgia yang baik, bahkan dalam video yang saya posting di YouTube.

Halo semuanya!

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.