Azzurri jatuh setelah 3 tahun: apa pertandingan antara Italia dan Spanyol?

Setelah 3 tahun dan 37 hasil yang bermanfaat berturut-turut tiba setelah kekalahan 1-0 melawan Portugal pada 10 Oktober 2018, Italia menghentikan rekor positifnya di semifinal Liga Bangsa-Bangsa melawan Spanyol yang dengan ini membalas kekalahan 1-2 melalui adu penalti yang diderita di semifinal Kejuaraan Eropa tepat 3 bulan yang lalu, pada 7 Juli.

Dengan demikian, tim Iberia mengakses final yang dijadwalkan pada hari Minggu pukul 20:45 selalu di San Siro, sedangkan Azzurri akan berada di panggung pada sore hari di hari yang sama di Juventus Stadium di final untuk memperebutkan tempat ke-3 melawan tim yang kalah dari Prancis-Belgia , pertandingan yang selalu dimainkan di Turin malam ini.

Alasan kekalahan Italia

Lini tengah didominasi oleh Spanyol

Italia turun ke lapangan dengan semangat arrembante di menit pertama, dan kemudian secara bertahap memberi jalan untuk menggiring bola Spanyol. Elemen kunci di lini tengah Iberia adalah Sergio Busquets, pusat permainan Spanyol yang tidak pernah dimentahkan secara memadai oleh Barella yang mengecewakan, serta rekan setimnya Verratti dan Jorginho.

Meskipun beberapa upaya untuk meningkatkan kecepatan permainan dan menemukan kantong kemenangan, lini tengah biru tidak pernah muncul mampu bersaing dengan Spanyol dalam hal menggiring bola dan menekan.

Di babak kedua, kalah jumlah, Mancini berlari mencari perlindungan dengan berhenti bersaing di level dribble melawan Spanyol dengan pemain tambahan, memperkuat lini pertahanan dan memasukkan lebih banyak pemain pintar seperti Locatelli, Pellegrini dan Calabria untuk memanfaatkan restart cepat . Pellegrini sebenarnya mencetak gol dari bendera yang datang pada saat restart yang membara di Gereja.

Penyerang tengah yang tidak memadai daripada nueve palsu

Elemen lain yang pasti menempatkan Azzurri dalam krisis adalah pilihan Spanyol yang dapat diprediksi untuk bermain dengan nueve palsu, yaitu Pablo Sarabia, alih-alih menempati pusat serangan, ia secara teratur diturunkan ke trocar, menarik Bastoni keluar dari posisi dan pergi. ruang untuk penyisipan Oyarzabal dan Ferran Torres, yang terbukti mematikan.

Italia, meskipun kekurangan dua penyerang tengah Immobile dan Belotti, telah menurunkan pemain sayap seperti Bernardeschi di posisi penyerang tengah, peran yang terbukti tidak memadai.

Tidaklah cukup untuk menempatkan seorang gelandang di tengah serangan untuk berbicara tentang nueve palsu: Sarabia pertama, kemudian Oyarzabal dalam serangan Spanyol bermain sedemikian rupa untuk membebaskan ruang di tengah serangan, mendukung lini depan atau melebar di sayap, sementara di Italia Bernardeschi pertama, dengan hasil yang sangat buruk, dan Chiesa kemudian bermain sebagai striker klasik pertama, menyerang kedalaman dan tidak pernah mengambil pria itu untuk mendukung rekan satu timnya.

Setelah pengusiran Bonucci itu Insigne yang awalnya menutupi peran striker, tapi permainannya satu ingat hampir secara eksklusif kesempatan kolosal yang hilang untuk merebut equalizer beberapa menit sebelum kapten merah.

Di babak kedua Kean bermain sebagai striker klasik, dengan hasil yang lebih baik dari sudut pandang taktis daripada Insigne yang memegang peran setelah pengusiran Bonucci, tetapi sekali lagi membuktikan bahwa penyerang tengah adalah salah satu yang paling masalah mendesak untuk Italia: di belakang Immobile dan Belotti, yang sudah berada di tim nasional bahkan tidak mendekati kinerja yang mereka miliki di klub, praktis ada kekosongan, dengan Kean dan Raspadori yang belum berada di level tantangan internasional kaliber ini.

Kegilaan Bonucci

Tapi titik balik negatif nyata untuk pertandingan Italia adalah pengusiran Leonardo Bonucci dengan skor 0-1. Kapten biru pertama-tama mendapat kartu kuning pada setengah jam karena reaksi yang tidak proporsional kepada wasit pada saat pelanggaran menyerang ditiupkan terhadap Barella, kemudian dengan cara yang sangat naif ia melompat dengan cara yang luas saat melakukan tekel, akan mengenai lawan dengan siku tinggi dan dengan demikian memperbaiki peringatan kedua yang memaksanya meninggalkan lapangan permainan beberapa menit dari akhir babak pertama.

Dengan penyesuaian kembali pertahanan, yaitu dengan Di Lorenzo naik untuk bermain di tengah dan Bernardeschi sebagai bek kanan, Spanyol memiliki permainan yang mudah dalam menemukan blues keluar dari posisinya dan mencetak gol kedua, selalu di poros Oyarzabal-Torres. .

Untuk seorang pemain dengan pengalaman dan tanggung jawabnya (kemarin ia mencapai Dino Zoff di peringkat ke-7 di peringkat Azzurri dengan penampilan terbanyak, 112) ledakan kemarahan yang menyebabkan kartu kuning pertama tidak dapat dibenarkan. Pemain segera menyadari bahwa dia telah melebih-lebihkan dan pergi untuk berbicara lebih tenang dengan wasit, tetapi reaksi keras dan pecah segera setelah peluit jelas tidak pada tempatnya bagi mereka yang mengenakan ban kapten. Bahkan yang lebih serius adalah ringannya dia melompat dengan cara yang luas bahkan tidak seperempat jam kemudian, mengatasi peringatan yang praktis otomatis, peraturan di tangan.

Apa yang bisa diselamatkan dari pertandingan Italia

Meskipun kalah dan telah bermain lebih dari satu kali dalam inferioritas jumlah, Italia menguasai lapangan dengan baik, berhasil memperpendek jarak dan menutup pertandingan dengan peluang untuk mendapatkan hasil imbang yang tidak akan kekurangan heroik. .

Masuknya Giorgio Chiellini di babak kedua memberikan kekompakan dan kepercayaan diri lini pertahanan, sampai-sampai bahkan Bastoni yang tidak pasti di babak pertama terlihat meningkat.

Alih-alih membuang-buang energi dalam tekanan tinggi yang mungkin akan sia-sia dengan sedikit pria, Mancini memutuskan untuk memadatkan lini pertahanan untuk merebut bola rendah dan memulai kembali dengan kecepatan berkat kekuatan baru Pellegrini dan Locatelli, serta kekuatan yang tak habis-habisnya. Gereja.

Meskipun serangan tumpul, Italia mencetak gol ke-99 dari manajemen Mancini, yang sekarang dengan final untuk tempat ke-3 dapat mengincar gol ke-100, komisaris teknis ketiga dalam sejarah Italia yang melewati gol ini setelah Vittorio Pozzo (tidak dapat dicapai dengan 233 gol di bawah manajemennya) dan Enzo Bearzot (115 gol).

Gol itu karena 90% dari Federico Chiesa, semakin banyak pemain di tim nasional serta Juventus: pemain sayap Juventus berlari dua kali lebih cepat dari rekan satu timnya, memasuki serangan dan kembali untuk menutupi.

Juga patut dicatat adalah pertandingan bagus Emerson Palmieri di sayap kiri: pemain Italia-Brasil, setelah bertahun-tahun digunakan dengan dropper di Chelsea, akhirnya menemukan kesinambungan dengan seragam Lyon dan juga penampilannya di tim nasional mencerminkan hal ini: untuk seluruh permainan adalah salah satu pemain paling dinamis, setelah Chiesa.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.