LoL Worlds 2021: di Play-In mengejutkan DFM, Cloud9 menggantung dari playoff!

League of Legends Worlds telah dimulai tiga hari yang lalu: babak terakhir, yang paling ditunggu dan dirayakan, dari seluruh musim kompetisi untuk perebutan gelar oleh Riot Games.

Kompetisi, yang berlangsung di Reykjavik setelah penerbit “tidak boleh pergi” ke karantina yang diberlakukan oleh China, telah dimulai dengan fase Play-In. 10 tim semuanya, 4 di antaranya memasuki Babak Grup dari Main Event, di mana sudah ada 12 formasi yang menunggu mereka.

Perlu diingat bahwa dalam edisi Worlds ini, serta tahun lalu, 22 tim berpartisipasi, bukan 24. Faktanya, dua dari liga Vietnam hilang, diblokir oleh pembatasan anti-COVID yang diberlakukan oleh Hanoi.

Oleh karena itu struktur Play-In dengan dua kelompok masing-masing 5 tim. Yang pertama dari setiap grup terbang langsung ke Babak Grup Acara Utama. Untuk posisi kedua, ketiga dan keempat malah ada pertarungan sistem gugur (pengundian eliminasi tunggal), dari mana dua lainnya yang lolos ke turnamen utama akan keluar.

Jadi mari kita lihat bagaimana itu naik ke sini.

Trofi Dunia yang didambakan (kredit Espn.com)

Grup A – Untuk memperebutkan kualifikasi di Grup A adalah Red Canids Kalunga (liga Brasil), Hanwha Life Esports (Korea Selatan), Infinity Esports (Amerika Latin), Peace (Oceania) dan LNG (China).

Semua mudah bagi yang terakhir yang, setelah game 4 Round Robin, ditutup dengan banyak kemenangan. Tempat pertama di grup dan kualifikasi langsung untuk tim Cina yang merupakan salah satu yang terakhir mengakses Dunia, dengan tempat ke-4 di LPL.

Tiga kemenangan dan satu kekalahan adalah skor akhir HLE, kedua dan ditakdirkan untuk pertandingan kualifikasi babak sistem gugur untuk mendapatkan kursi di ME. Di sini mereka akan menemukan pemenang antara Peace dan Red Canids, masing-masing ketiga (2-2) dan keempat (1-3) dalam grup. Sebaliknya, Infinity Esports kembali ke rumah, dengan nol kemenangan dari empat pertandingan.

Grup B – Grup kedua lebih kompleks, di mana tim yang berpartisipasi adalah: DetonatioN FocusMe (Jepang), Unicorns of Love (Rusia), Galatasaray Esports (Turki), Cloud9 (Amerika Utara) dan Beyond Gaming (Liga Pasifik).

Nah, favorit # 1, Cloud9 dari bintang Luka “Perkz” Perkovi (CR7 esports mengingat biaya kartunya), meleset dari target besar. Dan cara mereka merindukannya sungguh sensasional.

Setelah mudah mudah 3-0 di tiga pertandingan pertama, Cloud9 bertemu Unicorn Cinta, pada saat itu tertinggal dengan nol kemenangan. Dan inilah kejutan besar: Rusia mendominasi pertandingan dan mengalahkan salah satu tim Liga terkuat di dunia.

Hasil itu mengubah segalanya. Cloud9 dipaksa untuk play-off untuk tempat pertama di grup melawan DetonatioN FocusMe (juga 3-1 tetapi dikalahkan oleh C9 di Round Robin). Unicorn, di sisi lain, mendapatkan hak untuk memainkan tiebreak lainnya, satu untuk tempat keempat, melawan Beyond Gaming (1-3). Satu-satunya yang pasti dari posisi mereka adalah pemain Galatasaray, ketiga dengan dua kemenangan dan dua kekalahan.

Dalam pertandingan besar antara Cloud9 dan DFM, Amerika mulai dengan tenang dan kemudian pulih. Namun, ada dua teamfight yang dimainkan dengan buruk oleh Cloud9 yang tidak dimaafkan oleh para pemain Jepang. DFM menang, sehingga menjadi perwakilan pertama dari liga Jepang (LJL) yang mengakses ME of the Worlds.

Di playoff lainnya, Beyond Gaming dengan mudah menang melawan Unicorn of Love dan melaju ke babak knockout, babak eliminasi.

Ini adalah papan skor untuk dua kursi terakhir yang tersedia di Main Event:

Di atas kertas, Cloud9 tetap menjadi favorit dalam pertandingan melawan pemenang antara Red Canids Kalunga dan Peace. Kami akan melihat apakah tim Amerika Utara akan mampu melepaskan pukulan psikologis dari kualifikasi yang sekarang pasti dan bernuansa sensasional.

Di sisi lain, Hanwha Life Esports menunggu hasil antara Galatasaray dan Beyond Gaming.

Di akhir pertandingan ini kita akan mengetahui susunan 4 grup yang terdiri dari 4 tim yang akan kick off Main Event. Untuk saat ini, satu-satunya yang sudah lengkap adalah Grup D yang meliputi: GenG (Korea Selatan), LNG Esports (China), Mad Lions (Eropa) dan Team Liquid (Amerika Utara).

Acara Utama dimulai pada 11 Oktober. Sejak saat itu, ini akan menjadi perburuan gelar dan – di atas segalanya – kumpulan hadiah $ 2.225.000. Tim pemenang akan menerima 22%, atau $489.500, tetapi semua tim yang masuk ke ME sudah mendapatkan uang.

Bagi yang ingin mengikuti kompetisi dalam bentuk video, live streamingnya ada di channel PG Esports Twitch (ini yang berbahasa Italia).

Kredit gambar kepala Estnn. com

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.