Neraca Liga Pertama: Real dan Barca di antipode, bahkan dalam angka

Pertama kali di La Liga tanpa kedua fenomenanya, Messi dan Ronaldo, tampaknya ingin mengimbangi setidaknya dengan keseimbangan tertentu di klasemen, dengan tiga tim memimpin (Real Madrid, Real Sociedad dan Atletico Madrid) plus satu. yang hampir bisa mengaitkan mereka (Sevilla dengan tiga poin tetapi dengan satu pertandingan lebih sedikit).

Dari posisi pertama hingga kesepuluh dalam rentang waktu yang singkat hanya dengan selisih lima poin, dengan Barcelona terdegradasi ke margin kisaran ini, tetapi secara paradoks masih terus melaju meskipun awal yang buruk (dan prospek yang sama sekali tidak cerah).

Jadi mari kita coba mencari kepastian dalam jumlah kejuaraan Spanyol ini, yang sebenarnya menawarkan lebih banyak keraguan daripada jaminan tentang masa depannya.

Perbedaan Real Madrid dan Barcelona

Di antara semua awal yang positif dari Ancelotti’s Real (jika bukan karena rilis terbaru dengan satu poin dalam dua pertandingan) dan salah satu bencana Koeman dengan Barca, mungkin ada lebih banyak perbedaan daripada lima poin yang memisahkan mereka di klasemen. .

Mengesampingkan sejenak diskusi tentang masa depan mereka masing-masing (dengan Real yang akan segera dapat mengandalkan celah besar dalam hal kemungkinan penandatanganan dan Barca masih berada di batas gaji papan tengah), statistik awal ini tawaran musim sudah merupakan gambaran yang cukup jelas.

Real berada di urutan pertama di hampir semua peringkat parameter ofensif dan fakta bahwa mereka telah mencetak hampir dua kali lebih banyak dari semua tim lain (22 gol melawan 13 serangan terbaik kedua Vallecano) hanyalah puncak dari fase serangan yang tampaknya berhasil. bagus.

Real menembak lebih dari orang lain (17 tembakan per game) dan juga tim yang mencetak lebih dari siapa pun pada tindakan manuver (sebanyak 16 gol datang dengan cara itu, serta 3 dari set-kicks, 2 dari serangan balik dan 1 dari penalti). Memang benar bahwa tim Ancelotti cenderung kebobolan di pertahanan (hanya ke-11 untuk tembakan yang diberikan dengan 10,6 per game), tetapi dampak ofensif untuk saat ini hampir selalu menang dan dengan margin yang besar.

Kebalikan dari Barcelona, ​​​​yang terus menyulap bola jauh dan luas, dengan persentase penguasaan bola yang luar biasa (rata-rata 68,8%) dan jaringan umpan pendek yang padat (643 per pertandingan, hampir seratus lebih banyak daripada yang kedua. tim, Real Madrid dengan 551). Sayangnya sangat sering tidak meyakinkan, sehingga dalam data kesimpulan Blaugrana hanya kedelapan dengan 11,6 tembakan per game.

Bahkan menganalisis area lapangan yang paling banyak digunakan, ternyata hanya Elche yang menguasai bola lebih banyak di area lini tengah (46% dari waktu), sedangkan di antara tim yang lebih banyak menyerang di sepertiga ofensif, Barca hanya di urutan ke-6. ( dengan 30%).

Semua keyakinan dan pengalaman Blancos, melawan semua ketidakpastian dan pemuda Blaugrana. Dua pemain hebat Spanyol belum pernah melalui waktu yang berbeda.

Ada yang menyerang dan ada yang bertahan

Jika karakteristik Real Madrid dan Barcelona tampaknya fokus pada fase ofensif mereka sendiri (hanya satu yang berhasil dan yang lain, untuk saat ini, tidak), semua pesaing langsung tampaknya telah memilih sisi lain dari koin: solid fase defensif.

Kami melihatnya dari sejumlah besar peringkat jelas, yang menceritakan tentang Atletico dengan hanya kebobolan 6 gol, Real Sociedad dengan 7 dan Sevilla bahkan hanya 3 (pertahanan terbaik bersama dengan Villareal), tetapi juga parameter yang dipertimbangkan untuk mendalami permainan mereka. Faktanya, ketiga tim ini berada di peringkat teratas untuk tembakan paling sedikit yang diizinkan per pertandingan (Simeone jelas di atas, hanya 6,8).

Semua ini, bagaimanapun, juga menyisakan ruang untuk memulai kembali, yang membuat seluruh trio masih di depan Barca juga dalam hal jumlah kesimpulan (dari 13,7 untuk Sevilla menjadi 12,8 untuk Atletico, dengan Sociedad di tengah dengan 13,3).

Sederhananya, keseimbangan. Yang untuk saat ini terbayar, bahkan jika itu pasti tidak dapat dikatakan bahwa itu menawarkan pertunjukan yang hebat (perbandingan dengan Serie A tanpa ampun dari sudut pandang ini: 1,6 gol per pertandingan di liga kami, melawan 1,1 di liga Spanyol).

Sedikit berbeda pidato untuk dua kejutan di awal kejuaraan ini, Osasuna dan Vallecano, tentu dibantu oleh kalender yang cukup menguntungkan, namun sejauh ini mampu memanfaatkan peluang bagus yang dimiliki, sedemikian rupa sehingga Vallecano yang baru dipromosikan, sebenarnya adalah tim yang paling banyak mencetak gol setelah Real Madrid (13 gol, 9 di antaranya dari manuver, dibandingkan dengan posisi ketujuh sebagai kesimpulan dengan 11,6 tembakan per game).

Perjuangan untuk keselamatan: sesuatu tidak bertambah

Semacam takdir paralel kemudian menyatukan dua kelas terakhir: Getafe dan Alaves. Artinya, dua serangan terburuk di La Liga (jelas apalagi) dengan masing-masing hanya 3 dan 2 gol untuk kredit mereka. Ingat, ada banyak tim yang tidak mencetak banyak gol saat ini, tetapi data dari kedua formasi ini pasti di luar statistik.

Pada pemeriksaan lebih dekat, sebenarnya, Alaves masih membuat sekitar 10 tembakan per game, Getafe mencapai kesimpulan 11,1. Tetapi juga dalam parameter lain, meskipun tidak dengan jumlah yang terlalu tinggi, kami jauh dari posisi terakhir di klasemen.

Dalam tembakan misalnya, Valencia yang dibuat sebagai Getafe telah mencetak empat kali lebih banyak! (12 gol melawan 3). Hal yang sama juga untuk penguasaan bola, passing dan juga tembakan yang diperbolehkan, di mana Getafe genap di urutan kedelapan (hanya 10,1 per game).

Oleh karena itu jelas ada masalah akurasi yang serius untuk dua terbawah kelas, yang, bagaimanapun, justru berdasarkan peringkat yang sangat pendek, dapat diluncurkan kembali dengan memperbaiki beberapa hal atau mungkin menemukan beberapa episode positif.

Yang, apalagi, mungkin telah membantu banyak formasi yang mendahului mereka sebagai poin, tetapi bukan sebagai data statistik (Granada khususnya, bertahan baik untuk kebobolan dan untuk tembakan yang diambil dan kedua setelah Cadiz dalam penguasaan bola terburuk dan akurasi passing).

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.