Penilaian pertama B: super Pisa dan kekecewaan dari Parma dan Monza

Bulan pertama Serie B ada di arsip.

Tujuh hari dimainkan di kejuaraan kadet, dengan Pisa dalam pelarian dan serangkaian tim di jejak Tuscans: Cremonese, Brescia dan Lecce, dengan Ascoli, Benevento dan Cittadella di tempat kedua. Singkatnya, dengan pengecualian Nerazzurri, di belakangnya adalah pertarungan untuk peran antagonis.

Untuk saat ini, Parma, Monza dan Spal mengecewakan, dengan Crotone telah menemukan kemenangan pertama mereka di babak terakhir, tetapi tetap sangat terlambat dari jadwal. Krisis tanpa akhir untuk Pordenone dan Vicenza, dengan Alessandria membayar harga untuk lompatan kategori.

Selain klasifikasi umum, hari ini kami ingin menganalisis kemajuan tim baik dari sudut pandang ofensif dan defensif. Berdasarkan kesimpulan yang diperoleh dan gol yang dicetak di satu sisi, dengan tembakan dan kebobolan di sisi lain. Dan data yang sangat khusus keluar yang layak untuk dilaporkan.

Mari kita lihat apa yang dikatakan kejuaraan Serie B kepada kita.

Brescia dan Pisa, tembak sesuka hati

Siapa tim yang paling banyak menembak, setidaknya dalam tujuh hari pertama, kejuaraan Serie B?

Jelas Pisa dan Brescia, dengan walet yang telah menendang beberapa kali di kelas pertama. Lombardia telah mengumpulkan total 123 tembakan, 42 di antaranya tepat sasaran, untuk 19 gol yang bernilai 15,45% dari persentase pencapaian, sedangkan Gol yang Diharapkan adalah 14,28.

Namun, semua ini tidak cukup bagi tim Filippo Inzaghi untuk menempati posisi pertama dalam klasifikasi umum: 14 poin dicetak dan 5 jarak dari puncak ditempati oleh Pisa.

Pasukan Tuscan telah menendang total 99 kali, dengan 34 tembakan tepat sasaran dan 15 gol dicetak. Lumayan, mengingat persentase pencapaiannya sebesar 17,05%, namun di atas semua itu jika dilihat dari Target yang Diharapkan yaitu senilai 9,73. Performa ofensif hingga saat ini jauh di atas ekspektasi dan bukan kebetulan bahwa Nerazzurri ditunjukkan oleh semua orang sebagai kejutan nyata dari kejuaraan kadet.

Cremonese ditempatkan di antara Pisa dan Brescia di peringkat. Setelah beberapa musim tanpa nama, tim Grigiorossa bermimpi untuk kembali ke liga teratas setelah 26 tahun. 15 poin dimenangkan, sementara dalam hal kesimpulan tim Lombard tampaknya yang paling sinis dari semuanya.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa total tembakan adalah 94, 24 di antaranya di cermin dan ini pada gilirannya diubah menjadi jaring 10 kali. Persentase pencapaian melonjak menjadi 10,64%, dibandingkan dengan Target yang Diharapkan sebesar 9,99.

Spal tentu saja tim yang paling banyak membuang sampah dibanding yang lain. Para pemain Ferrara melakukan 138 tembakan, dengan 48 tepat sasaran dan 12 gol. Persentase pencapaian turun menjadi 9,70%, sedangkan Sasaran yang Diharapkan di atas 10,23%.

Kasus-kasus aneh Parma dan Monza

Jika Lecce setelah awal yang salah pulih dan sekarang membanggakan persentase 11,65% hampir setara dengan yang Diharapkan (12,40), Parma dan Monza menjelaskan momen sulit mereka di klasemen, tepatnya dengan persentase tembakan mereka, meskipun dengan situasi yang berlawanan.

Para ducal, misalnya, telah menendang 78 kali secara keseluruhan, 29 di cermin dan dengan 12 gol untuk kredit mereka memiliki persentase pencapaian 15,39%, sedangkan EG runtuh menjadi 9,59. Terlepas dari eksploitasi ini di jaringan, Emilia hanya memiliki tujuh poin dan bukan karena serangan, tetapi seperti yang akan kita lihat karena pertahanan yang mengumpulkan terlalu banyak gol.

Brianza, terlepas dari prakiraan malam itu, tidak dapat lepas landas. 7 poin di klasemen, tapi benar-benar steril serangan. Tembakan di cermin hanya 19, dari 71 kesimpulan umum, dengan 7 gol untuk kredit dan persentase yang runtuh di bawah tembok sebesar 10%. Akibatnya, tidak mengherankan melihat EG mengatakan 9.19.

Di antara para pemain Besar, meskipun terlambat di klasemen umum, Benevento menunjukkan data yang sangat baik di level ofensif. 11 gol dicetak, dari 25 tembakan tepat sasaran dan 99 secara keseluruhan. Persentase membaca 12,50% berlawanan dengan EG 9,05. Crotone di sisi lain, meskipun mereka tetap dikreditkan untuk tempat di playoff, membayar harga penjualan yang sangat baik dalam serangan.

Enam poin Calabria dijelaskan oleh 9 gol yang dicetak dan persentase pencapaian yang sedikit melebihi 9%. Akhirnya, Como dan Pordenone berada dalam krisis besar. Lombardia memiliki persentase di bawah tujuan 9,3% dibandingkan dengan EG yang melebihi 11. Friulian bahkan dengan hanya 4 gol untuk kredit mereka, runtuh menjadi 5% yang, bagaimanapun, hanya di bawah Tujuan yang Diharapkan dari 5,55 .

Frosinone dan Perugia untuk clean sheet bersama dengan Cremonese

Mari kita lanjutkan untuk menganalisis aspek pertahanan dari kejuaraan kadet, dengan Pisa memiliki pertahanan terbaik dengan kebobolan 4 gol.

Di belakang Tuscan ada Cremonese, Perugia dan Frosinone di ketinggian 5. Tapi tidak hanya itu, ketiga tim ini juga satu-satunya yang mencetak setidaknya 4 pertandingan tanpa mencetak gol. Lebih baik daripada Pisa yang sama berhenti di 3, sama seperti Lecce yang dihidupkan kembali dan tembok Cittadella yang biasa.

Fase defensif Cosenza juga bagus, dengan 9 gol pasif dari 30 tembakan yang didapat, tetapi dua clean sheet untuk kredit. Untuk Parma kami mengatakan bahwa masalah sebenarnya adalah pertahanan: 10 gol kebobolan dari 40 tembakan yang diizinkan, dengan hanya dua pertandingan di mana gol tetap tak terkalahkan. Terlalu sedikit bagi mereka yang ingin terbang kembali ke Serie A.

Paradoksnya, pertahanan Brescia pun tidak berjalan dengan baik, tapi setidaknya menelan kompensasi dengan gol yang dicetak. Pertahanan Brescia dipukul 12 kali dari 36 tembakan kebobolan. Jadi tembakan dari setiap tiga tembakan adalah gol kebobolan untuk Filippo Inzaghi, yang tim punggungnya hanya sekali tidak terkalahkan.

Nol di … pintu

Dan kita sampai pada kasus serius dari kejuaraan Serie B, atau pertahanan yang mengalir di semua sisi.

Mari kita mulai dengan fakta aneh pertama: 4 tim belum mendapatkan Clean Sheet.

Ini adalah Como, Vicenza, Crotone dan Pordenone. Lombardia dengan 11 gol dalam pasif tampaknya menahan dampak dalam beberapa cara, sementara Vicenza dan Crotone masing-masing berlayar ke 14 dan 15 gol kebobolan, sementara Gol yang Diharapkan Melawan mereka mencatat 10,42 dan 9,93.

Pordenone terbukti memiliki pertahanan pengepungan dengan 19 gol diambil (hampir 3 per game) dari 42 tembakan ke gawang yang kebobolan dan EGA berdiri di 13,32.

Semua ini tanpa melupakan Alexandria. Serigala, meskipun mengumpulkan 16 gol dan karena itu dengan pertahanan terburuk kedua turnamen, telah menjaga clean sheet dalam setidaknya satu pertandingan. Di gawang mereka, lawan telah menendang 35 kali dan EGA menjadi 10,2.

Bukan kebetulan jika 5 tim ini adalah tim yang sedang berjuang di klasemen saat ini dan mungkin akan berjuang sampai akhir agar tidak terdegradasi.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.