Pesona kejam Roubaix telah kembali

Hari besar Paris-Roubaix akhirnya tiba.

Dua setengah tahun setelah edisi terakhir diadakan, pada 14 April 2019 dimenangkan oleh Philippe Gilbert, pengembalian klasik paling bergengsi, bagi banyak orang juga yang paling ketinggalan zaman, yang dipentaskan untuk pertama kalinya pada tahun 1896 dan yang, setelah Perang Dunia II, hanya pandemi Covid-19 yang berhasil berhenti.

Untuk itu, sebenarnya tahun lalu tidak dipermasalahkan dan tahun ini ditunda selama enam bulan dibandingkan dengan lokasi biasanya, yakni bulan April.

Prakiraan cuaca untuk hari ini sangat buruk, karena diramalkan akan hujan, dan apa yang disebut “Neraka Utara” mengancam akan diadakan dalam skenario yang bahkan lebih mengerikan dari biasanya, dengan pelari terpaksa melewati 30 bentangan batu bulat, hampir Total panjang 55 km terhuyung-huyung sepanjang 257,7 km total balapan, dalam kondisi yang sangat genting, dan harus berjuang tidak hanya untuk menang tetapi juga, dalam beberapa kasus, untuk tetap berdiri di permukaan yang licin.

Bagian penting, seperti biasa, akan menjadi tiga diklasifikasikan dengan lima bintang kesulitan, karena itu yang paling sulit, dimulai dengan yang di Hutan Arenberg yang legendaris, sepanjang 2,3 km, di mana ia akan mulai memahami siapa yang bisa menang di Roubaix dan siapa yang tidak, maka akan ada yang dari Mons-en-Pevèle, sepanjang 3 km, dan dari Carrefour de l’Arbre, peregangan keempat hingga terakhir, seringkali yang menentukan kemenangan.

Favorit hari ini

Favorit besar adalah dua di atas segalanya: Mathieu Van Der Poel dari Belanda, keponakan dari Raymond Poulidor yang legendaris, dan Wout Van Aert dari Belgia, rival sengit sejak kategori pemuda dan keduanya tersingkir dari kejuaraan dunia di Leuven tidak dikurangi tetapi tentu saja babak belur: keduanya tidak pernah naik podium di Roubaix (Van Der Poel bahkan membuat debutnya), mereka harus membuktikan sekali dan untuk semua nilai mereka di transalpine klasik.

Di sisi lain, tidak akan ada juara dunia baru, Julian Alaphilippe dari Prancis, yang mengenakan jersey kejuaraan dunia kedua berturut-turut. Selain Gilbert, akan ada mantan pemenang lomba lainnya, seperti Peter Sagan (2018), Greg Van Avermaet (2017) dan Niki Terpstra (2014).

Di antara orang luar akan menjadi pemenang Tur Flanders Kasper Asgreen, Yves Lampaert, Zdenek Stybar, Florian Sénéchal, mantan juara dunia Mads Pedersen, Mads Pedersen, Jasper Stuyven, Quinn Simmons, Sep Vanmarcke, Arnaud Démare, Alexander Kristoff, Michael Valgren dan Dilan.

[Credits Foto: Getty Images]

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.