Prancis-Spanyol: kapal perang blues melawan anak-anak Spanyol yang mengerikan

Edisi kedua Liga Bangsa-Bangsa akan diperebutkan di final pada Minggu malam di San Siro, di mana pada pukul 20:45 Prancis dan Spanyol akan bersaing untuk memutuskan siapa yang akan menggantikan Portugal sebagai juara kedua dari kompetisi UEFA terbaru untuk negara-negara .

Tuan rumah Italia dan juara bertahan Eropa serta Belgia yang mendominasi peringkat FIFA, dua semifinalis yang kalah, malah akan saling berhadapan di final untuk perebutan tempat ke-3 dan ke-4, juga dijadwalkan pada hari Minggu, tetapi pada pukul 3 sore di Juventus Stadium.

Spanyol: kualitas lini tengah membuat perbedaan

Spanyol memenangkan final dengan memberikan kekalahan atas Italia untuk pertama kalinya dalam sejarah di stadion San Siro. Kunci keberhasilan Iberia adalah dominasi di lini tengah, di mana gerakan Sergio Busquets benar-benar menggagalkan upaya The Blues dalam menekan dan menguasai penguasaan bola oleh sayap dan gelandang Spanyol.

Gavi dan Koke yang sangat muda memiliki permainan yang mudah di lini tengah biru, juga disukai oleh gerakan nueve palsu Pablo Sarabia, yang secara teratur menciptakan keunggulan numerik pada trocar dan pada saat yang sama membebaskan ruang untuk penyisipan Oyarzabal dan Ferran Torres, di porosnya orang-orang Iberia membangun dua gol penentu.

Oleh karena itu, Prancis dapat menyesali ketidakhadiran Ngolo Kanté: gelandang Chelsea, yang dites positif Covid, biasanya adalah penyeimbang terbaik di lini tengah transalpine dan tentu saja akan menjadi pilihan terbaik bagi Deschamps dalam upaya untuk mematahkan ungkapan Spanyol di tengah. ke lapangan.

Oleh karena itu, mungkin saja pelatih Prancis memutuskan untuk menurunkan seorang gelandang yang lebih condong ke larangan, atau antara Veretout, Tchouaméni atau Guendouzi bersama Pogba di median, bukan Rabiot.

Prancis: potensi ofensif tak terbatas

Di semifinal antara Prancis dan Belgia, kedua tim memamerkan departemen serangan tingkat tertinggi: di satu sisi trisula Hazard-de Bruyne-Lukaku, di sisi lain trio Griezmann-Benzema-Mbappé.

Pada akhirnya, serangan Prancis lebih menentukan, memulihkan dua gol yang dicetak Belgia di babak pertama berkat teknik sang juara.

Pertama, penetrasi Mbappé yang tak terbendung di area yang memberikan bola kepada Benzema yang, setelah mengontrol satu milimeter menari di antara para pemain bertahan di tengah area, dikantongi di belakang Lloris. Kemudian aksi gigih Griezmann yang berujung pada penalti yang dikonversi oleh Mbappé, dan kemudian gol diputuskan berkat dua gol pembuka: Pavard menaklukkan lapangan di sebelah kanan melayani bola yang datang dari sisi berlawanan kepada Theo Hernandez yang mencetak gol dengan kirinya yang sekarang terbukti.

Meski sudah lama absen dari timnas, Karim Benzema telah kembali menjadi mercusuar ofensif bleus, pemain yang selalu bisa membuat dirinya berbahaya di depan gawang dan pandai berkomunikasi dengan rekan satu timnya, Kylian Mbappe bersedia membuat orang-orang melupakan orang Eropa yang mengecewakan dan Antoine Griezmann yang, kembali ke Madrid, ingin kembali menjadi penyandang disabilitas beberapa tahun lalu.

Jika kita menambahkan nilai trisula bahaya gelandang total seperti Paul Pogba (yang membentur mistar gawang sensasional melawan Belgia dari tendangan bebas), kita bisa melihat bagaimana potensi ofensif Prancis ini memiliki sedikit yang menyamai di dunia.

Pertahanan tidak terlalu bisa diandalkan

Jika dua pemain sayap penuh Pavard dan Theo Hernandez menentukan kemenangan terakhir Prancis, harus dikatakan bahwa mereka juga di antara penyebab utama kerugian ganda yang diderita Prancis di babak pertama.

Keunggulan Belgia dari Ferreira Carrasco datang justru karena kegagalan Pavard untuk menjaga pemain sayap kelahiran Spanyol itu, sementara pada kesempatan 2-0 Lukaku mengumpulkan bola terobosan dari de Bruyne menyelinap tepat ke ruang antara saudara-saudara Hernandez, yang dengan kecerdikan yang luar biasa membiarkan dia berbalik dan menambah kecepatan.

Secara umum, pertahanan Prancis tidak memberikan kesan terlalu solid, sering memanggil Lloris untuk intervensi yang menentukan karena pelepasan yang terlalu mendekati.

Namun tim Spanyol itu juga tidak bersinar, harus berterima kasih kepada tim Italia itu selama babak pertama, sebelum pengusiran Bonucci, ketika Azzurri memiliki beberapa peluang untuk bermain imbang.

Kebobolan gol di babak kedua kemudian menyoroti risiko besar yang dijalankan tim Iberia ketika terlalu banyak meningkatkan pusat gravitasi penguasaan bola: ketika Yeremi Pino kehilangan bola karena terlalu percaya diri, seluruh barisan belakang Spanyol terbakar. oleh akselerasi Chiesa yang mengarah ke jaringan Pellegrini.

Perlombaan yang harus diuraikan

Jadi mari kita bersiap-siap untuk pertandingan di mana kita bisa menyaksikan semacam tarik ulur untuk mengendalikan permainan: di satu sisi intensitas Prancis siap menyerang, di sisi lain jaringan umpan Spanyol yang tenang.

Namun, anak-anak Luis Enrique terbukti mampu menahan benturan (bahkan secara fisik) dan mampu beradaptasi dengan semua jenis pertandingan.

Jelas ujung keseimbangan akan semua menuju departemen dengan dampak terbesar dari kedua tim: jika lini tengah Spanyol berhasil menempatkan permainan untuk tidur, hembusan ofensif Perancis bisa kurang sering dan berbahaya.

Jika, di sisi lain, Prancis berhasil menurunkan intensitas yang tepat – yang tidak selalu terjadi – dengan menunggu dan memulai kembali dengan anak panahnya (terutama di sayap), pertahanan Iberia bisa menghadapi rasa malu yang serius.

Dalam perjuangan antara dua cara menafsirkan balapan ini, perbedaannya bisa datang dari satu pukulan: dalam hal ini, Prancis tampaknya lebih siap daripada Spanyol yang lebih fokus pada koordinasi gerakan tim.

Tentu saja, bagaimanapun, adalah masuk akal untuk mengharapkan balapan yang bagus, sesuai dengan tradisi kedua tim baru-baru ini.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.