10 keingintahuan hari ke 7 A

Indikasi penting telah tiba di hari ketujuh Serie A ini, yang telah melihat peringkat semakin meningkat terutama di posisi terdepan, dengan konfirmasi trio yang terdiri dari Napoli, Milan dan Inter yang tampaknya memiliki keunggulan di fase ini. kejuaraan.

Lalu ada kembalinya Juventus yang tidak pernah bisa dijinakkan, kelahiran kembali Mourinho dan Roma-nya, gebrakan Lazio di Bologna, dan antrian yang semakin padat yang melibatkan beberapa tim di area terpanas. Singkatnya, banyak ide dari lapangan, yang coba kami rangkum dalam sepuluh keingintahuan yang menarik hari ini.

# 1 Cagliari, Keita tidak cukup

Sedikit cahaya dan banyak bayangan di Cagliari yang masih merindukan janji dengan kemenangan setelah penyesalan hingga nafas terakhir Venesia. Sejak musim 2006/07, Sardinia tidak mencapai hari ketujuh kejuaraan tanpa pernah memperoleh tiga poin.

Satu-satunya catatan positif adalah gol yang dicetak oleh Keita Bald, yang kedua di musim ini, yang dengan demikian menjadi pemain Senegal yang mencetak gol terbanyak di Serie A (40), menyalip Khouma Babacar (berhenti di 39).

#2 Salernitana: bagus yang ketujuh

Salernitana butuh tujuh hari untuk kembali sukses di Serie A, 8175 hari setelah yang terakhir pada 1999: stadion yang sama, tetapi dengan Vicenza sebagai lawan.

Anehnya, bahkan di musim lalu tinggal di papan atas, Campania telah memperoleh kemenangan pertama mereka pada hari ketujuh (tahun 1998), mengumpulkan total poin yang sama seperti hari ini (satu imbang dan lima kekalahan).

# 3 Juventus: yang penting jangan bawa mereka

Kemenangan ketiga berturut-turut untuk Allegri, yang mungkin tidak menyelesaikan masalah Juventus-nya, tetapi setidaknya menghentikan rekor yang membuat mereka menderita setidaknya satu gol dari 20 pertandingan berturut-turut. Clean sheet terakhir terjadi pada Maret lalu (3-0 melawan Spezia).

Setelah gol Locatelli (yang mencetak gol pertama dalam dua pertandingan Serie A berturut-turut), tim kulit putih dan kulit hitam bahkan tidak melakukan tembakan di cermin hingga menit ke-53, angka yang belum pernah dicatat sebelumnya di liga.(di setidaknya sejak Opta telah mengumpulkan data jenis ini, yaitu sejak musim 2004/05).

# 4 Perputaran Inter, atas nama Dzeko

Sekali lagi “Inter gila” mengembalikan pertandingan yang dimulai dengan buruk. Pertandingan melawan Sassuolo sekarang menjadi pertandingan ketiga berturut-turut yang membuat tim hitam dan biru menutup babak pertama dengan posisi kurang menguntungkan, dan kemudian membalikkan permainan di babak kedua.

Untuk melakukan ini dia harus mencetak setidaknya dua gol pada kesempatan ini, seperti yang telah dia lakukan selama 12 pertandingan berturut-turut, membuat rekor barunya di papan atas (ada 12 hari ini, lebih baik dari 11 yang dicetak pada tahun 1943). Juga terima kasih kepada Dzeko yang, dengan enam gol, menjadi rookie Inter dengan jumlah gol terbanyak setelah tujuh hari (seperti Ronaldo pada 1997). Gol yang dicetak melawan Sassuolo adalah yang tercepat yang pernah dicapai pemain pengganti di Serie A (setelah hanya 33 detik, gol yang sama yang digunakan Morata melawan Fiorentina April lalu).

# 5 Bologna: kata untuk pertahanan

Setelah mencatatkan 12 gol kebobolan dalam tiga hari terakhir, Bologna dipanggil ke ujian yang sangat sulit melawan Lazio, sehingga bahkan bangku cadangan Sinisa pun terancam. Hasilnya, bagaimanapun, adalah promosi dengan pujian, mengingat 3-0 atas Lazio.

Protagonis juga dalam hal ini, para pembela (kali ini untuk selamanya). Tidak hanya untuk clean sheet, tetapi juga untuk gol, yang memproyeksikan Theate dan Hickey sebagai pemain termuda yang mencetak setidaknya dua gol di lima liga Eropa terpenting.

# 6 Efek Tudor

Sejak Tudor duduk di bangku Verona, tim tampaknya tak terkalahkan. Dua kemenangan kandang dan dua hasil imbang tandang (yang bisa jadi merupakan kemenangan sebanyak mungkin mengingat keunggulan yang bobrok). 12 gol dicetak dalam empat pertandingan, termasuk kemenangan 4-0 melawan Spezia, yang merupakan selisih yang diperoleh hanya tiga kali dalam sejarah Venesia (pada ’69 dengan 5-1 melawan Bologna dan pada 2014 dalam 4-0 melawan Catania).

Pekerjaan yang sangat baik untuk mantan Juventino, bahkan mampu meregenerasi Simeone yang telah mengumpulkan 2 gol dan 2 assist sejak kedatangannya, dan Nikola Kalinic dengan 3 gol (lebih dari semua yang dicetak tahun lalu).

#7 Eternal Quagliarella

Meskipun Sampdoria tentu tidak bisa bersukacita dalam hasil imbang 3-3 yang berani melawan Udinese (rasa ingin tahu: ini adalah kelima kalinya dalam sejarah bahwa pertandingan ini berakhir dengan skor itu, lebih dari yang lain di Serie A), ini adalah hari yang menandai satu lagi rekor umur panjang untuk Fabio Quagliarella. Dengan golnya dari penalti, ia mencapai 17 musim berturut-turut dengan mencetak setidaknya satu gol di papan atas, bergabung dengan klub bergengsi yang saat ini hanya memiliki 7 pemain: Altafini (18), Rivera (20), Mancini (18) , Baggio (18), Gilardino (17), dan Totti (23).

Bagi Fabio, itu juga merupakan gol ke-178 di liga, sehingga mengganjal Boniperti di klasemen pencetak gol terbanyak sepanjang masa.

#8 Di Roma kamu tidak lulus

Ini mungkin kebetulan, tetapi karena Roma menemukan kasih sayang dari penggemar mereka lagi, mereka hanya tahu bagaimana menang di kandang. Dengan Mourinho di bangku cadangan, Olimpico telah memenangkan enam dari enam kemenangan di musim antara liga dan piala, yang tiga lainnya ditambahkan jika kita juga memperhitungkan musim lalu. Untuk pelatih Portugal, rekornya bahkan lebih luar biasa: kami memiliki 42 pertandingan kandang tanpa kekalahan di Serie A (tidak ada yang seperti dia dari tahun 1994 hingga hari ini).

Juga terima kasih kepada para gelandangnya, yang dengan total 10 gol telah menjadi departemen paling produktif di antara kelima liga utama Eropa (hanya PSG yang memiliki gol yang sama untuk kredit mereka). Lorenzo Pellegrini kemudian, dengan 4 golnya pada hari ketujuh, telah mengalahkan rekor pribadinya yang belum pernah melihatnya melampaui 1 gol pada saat ini di kejuaraan.

# 9 Spalletti selangkah lagi dari rekor

Dengan kemenangan ketujuh dari tujuh pertandingan yang dimainkan di awal musim ini, Spalletti tinggal selangkah lagi dari dua rekor untuk Napoli. Kemenangan beruntun (delapan bersama Sarri pada 2017) dan kemenangan tandang beruntun (kami berada di posisi delapan saat ini, satu langkah lagi dari sembilan kemenangan yang diraih Sarri pada 2017). Pertandingan internal dengan Turin karena itu akan menentukan, setidaknya untuk melanjutkan salah satu dari dua strip.

Berharap bahwa Insigne tidak harus mengambil penalti, mengingat bahwa dengan yang salah kemarin (atau lebih tepatnya, diselamatkan oleh Dragowski, yang sejak ia mendarat tetap di Serie A dari 2018 telah menyelamatkan 6, seperti Donnarumma), kami telah mencapai ketinggian 3 kesalahan pada lima tembakan terakhir dari titik penalti.

#10 Milan da record

Dia akan membuat semua hutang menghindari Pioli, tetapi Milannya tidak pernah memulai dengan baik di liga. Di era tiga poin, 19 yang diperoleh dalam tujuh hari pertama ini merupakan rekor yang hanya bisa disamai pada 2003/04, tahun di mana merah dan hitam kemudian menjahit Scudetto pada diri mereka sendiri.

Kelebihan dari sebuah kelompok yang menemukan elemen baru konfirmasi tepat di antara kesulitan banyak cedera. Seperti Tonali yang luar biasa musim ini, yang mencetak gol keduanya dari tujuh penampilan, yang sudah menggandakan apa yang telah dia lakukan di semua 60 pertandingan sebelumnya.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.