Indian Wells: harga biru naik setelah kekalahan Djokovic

Sangat dekat dengan dimulainya Master 1.000 BNP Paribas Open Indian Wells, salah satu acara terpenting dari bagian musim ini yang akan ditutup dengan Final ATP yang dijadwalkan di Pala Alpitour di Turin pada tanggal 14 November.

Kota indah yang terletak di jantung gurun California, menjadi tuan rumah turnamen ini di sektor Tenis Indian Wells yang sekarang legendaris, dibangun pada awal milenium dan berkat kehadiran 20 lapangan, yang memiliki kapasitas untuk menjadi tuan rumah “campuran” kompetisi, dimainkan, yaitu, secara bersamaan oleh pria dan wanita, salah satu dari sedikit turnamen yang mampu mengadakan jenis organisasi semacam ini, di luar turnamen Grand Slam.

Indian Wells adalah Master 1.000 kedua dari belakang tahun ini, di depan Paris Bercy.

Di lapangan putra tidak akan ada Djokovic

Diberitakan beberapa hari lalu, pembelotan petenis nomor 1 dunia Novak Djokovic yang melalui pesan di media sosialnya menyatakan bahwa untuk tahun ini ia tidak akan bisa mengikuti turnamen yang berlokasi di salah satu negara bagian tersebut. tempat yang dia sukai, meskipun di tengah gurun.

Sayang sekali baginya, karena itu akan menjadi kesempatan bagus untuk mengalahkan saingannya, Roger Federer, yang dengannya dia berbagi rekor 5 kemenangan di turnamen ini, tidak ada seorang pun, dalam sejarah, yang seperti mereka, bahkan jika Djokovic belum mencapai perempat final. final dalam tiga penampilan terakhirnya di turnamen: dikalahkan di putaran ketiga oleh Philipp Kohlschreiber pada 2019, putaran kedua pada 2018 oleh Taro Daniel dan putaran keempat melawan Nick Kyrgios pada 2017.

Tentu saja, Roger Federer, Rafa Nadal dan Dominic Thiem, pemenang terakhir edisi 2019, juga akan absen.

Bagaimanapun, tiga pemain yang berjuang untuk mendapatkan gelar definitif “wakil Nole”, Daniil Medvedev, Alexander Zverev dan Stefano Tsitsipas, akan diundi.

Sedangkan untuk petenis Rusia, Indian Wells 2019 adalah Masters 1000 terakhir di lapangan keras outdoor di mana Daniil Medvedev gagal mencapai setidaknya babak 16 besar (dieliminasi di set ketiga oleh Filip Krajinovi dalam dua set), sementara Tsitsipas tersingkir di babak ketiga. debut di Indian Wells tahun 2019 (babak kedua) oleh Félix Auger-Aliassime yang masuk undian utama berkat undangan: ini adalah kekalahan terakhir Yunani melawan wild card di lapangan keras, sementara secara umum pertandingan terakhir kalah oleh Tsitsipas melawan kartu liar kembali ke Masters di Roma pada tahun 2020 melawan Jannik Sinner.

Singkatnya, akan ada krim tenis dunia, jika kita membuat pengecualian untuk “orang-orang tua yang hebat”, sosok yang agak menarik, karena jelas bahwa dalam 19 edisi terakhir Indian Wells, kemenangan selalu diraih a Head of Series dan dalam 11 edisi terakhir turnamen, finalnya menghadapi dua seri yang saling berhadapan: pemain non-unggulan terakhir yang mencapai final adalah American Mardy Fish pada tahun 2008 yang dikalahkan oleh Novak Djokovic yang biasa.

Ini bukan turnamen yang tersenyum kepada tuan rumah, mengingat dalam 10 edisi terakhir turnamen, hanya dua kali seorang pemain Amerika mencapai final, keduanya kalah di babak terakhir: John Isner pada 2012 melawan Roger Federer dan Andy Roddick pada 2010 melawan Ivan Ljubiči.

Turnamen ini dimainkan di beton dan edisi terakhir, yaitu tahun 2020, dibatalkan karena Covid.

Harapan biru

Dua pemain tenis top kami, Matteo Berrettini dan Jannik Isner, telah mengkonfirmasi kehadiran mereka di Indian Wells, yang juga telah memutuskan untuk bermain di turnamen ganda sebagai rekan dan dalam hal ini telah melepaskan pengamat dan ahli dari luar Oceano, yang mereka anggap sebagai pasangan menjadi agak cocok.

Ini tidak pernah menjadi turnamen yang menguntungkan bagi pemain tenis Romawi, yang tidak pernah memenangkan pertandingan undian utama di Indian Wells dalam karirnya: dikalahkan oleh Daniil Medveded pada 2018 dan Sam Querrey pada 2019, dalam kedua kasus dalam tiga set.

Tentu saja, ini bukan statistik yang memungkinkan untuk menyatukan siapa yang tahu wacana apa, juga karena ledakan nyata Berrettini terjadi setelah 2019, ketika ia mulai mencapai hasil yang kemudian ia buktikan bahwa ia dapat mengkonfirmasi melawan Eropa. pemain top.

Berrettini sekarang menempati posisi ke-7 dari Peringkat ATP dan memainkan musimnya sejauh ini yang terbaik, bahkan jika turnamen substansi diperlukan bagi Berrettini untuk menggadaikan tempatnya di Final di Turin.

Pada tahun 2021 ia memainkan 48 pertandingan, memenangkan 38, tetapi sosok mengesankan yang paling menonjol adalah 94 set yang ia menangkan melawan 36 lawannya, sebuah tanda soliditas yang gila.

Yang juga menarik adalah statistik mengenai pemain tenis Romawi di permukaan yang serupa dengan yang akan dimainkan di Indian Wells, khususnya di lapangan keras, di mana Matteo telah memainkan 23 pertandingan dalam 52 minggu terakhir, menang dalam 16 kesempatan.

Yang juga bagus adalah periode penampilan Jannik Sinner dari Tyrolean Selatan muda yang akan mencoba bermain sebagai protagonis di California untuk berharap bisa melangkah sejauh mungkin.

Sinner saat ini berada di posisi ke-14 dalam peringkat dan ada peluang bagus bahwa dia juga akan melakukannya dengan baik di Indian Wells. Baginya 52 pertandingan dimainkan pada 2021, 34 kemenangan dan 18 kekalahan, dengan total 80 set menang, melawan 53 kalah.

Lorenzo Sonego, Fabio Fognini, Lorenzo Musetti, Gianluca Mager dan Marco Cecchinato adalah pemain tenis lainnya yang akan hadir di gurun California.

Di bidang wanita ada Camila Giorgi

Untuk saat ini satu-satunya pemain Italia yang akan menjadi subyek pengundian undian utama di Indian Wells di lapangan putri, menanggapi nama Camila Giorgi, sementara pemain biru lainnya akan mencoba untuk mendapatkan akses melalui kualifikasi.

Pembelotan juga berat di antara gadis-gadis itu, karena mereka telah mengomunikasikan ketidakhadiran mereka, orang nomor 1 di dunia, Ashley Barty dan Naomi Osaka Jepang.

Dengan Kenin yang sudah beberapa lama menyerah, Sabalenka punya peluang besar untuk membawa pulang kemenangan turnamen, net, harus selalu disorot, dari ledakan tiba-tiba beberapa wajah baru seperti yang terjadi pada turnamen terakhir Grand Slam. diperselisihkan di New York, di mana Raducanu dan Fernandez tiba di final, keduanya hadir di Indian Wells.

Untuk membuktikan kesulitan muncul di kalangan wanita, ada statistik klarifikasi, yang menyoroti bagaimana hanya Martina Navratilova pada tahun 1990 dan 1991 yang berhasil memperoleh dua kesuksesan berturut-turut.

Selain itu, tidak ada pemain yang berhasil memenangkan lebih dari dua gelar di Indian Wells: di antara pemain aktif, hanya dua yang telah mengangkat trofi dua kali adalah Serena Williams dan Victoria Azarenka – dua lainnya adalah Martina Navratilova yang disebutkan di atas, Mary Joe Fernández, Steffi Graf, Lindsay Davenport, Kim Clijsters, Daniela Hantuchova dan Maria Sharapova.

Dibandingkan rekan-rekan pria, dalam beberapa tahun terakhir ada dua edisi yang dimenangkan oleh pemain non-unggulan, Naomi Osaka pada 2018 dan Bianca Andreescu pada 2019, tetapi pada 29 edisi sebelumnya hanya terjadi dua kali, dengan keberhasilan Serena Williams di 1999 di final Steffi Graf dan 2005 dengan Kim Clijsters yang mengalahkan Lindsay Davenport di babak final.

Turnamen Indian Wells akan diikuti di Sky Sport dari 7 hingga 17 Oktober.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.