Anggaran Premier: empat besar terkandung dalam 2 poin, krisis Leicester dan Leeds

Sebuah kejuaraan yang menjanjikan untuk menjadi lebih spektakuler dari biasanya.

Tujuh hari pertama Liga Premier memberi kita empat besar, di empat kotak pertama, mengkonfirmasi ramalan musim panas. Chelsea memimpin dengan 16 poin, diikuti Liverpool dengan 15 poin, dengan City dan United berbagi tempat ketiga dengan 14 poin.

Dalam pertarungan ini Everton dan di atas semua kejutan Brighton mencoba untuk bertahan, keduanya dengan 14 poin, sementara Tottenham tertinggal dengan 12 poin, bersama dengan kejutan lainnya: Brentford yang baru dipromosikan yang merayakan kembalinya ke papan atas setelah 74 tahun dengan peringkat berkilauan.

Dalam perjalanannya Arsenal yang pertama memulai dengan sangat buruk dan kemudian mencetak empat hasil yang berguna berturut-turut dengan 10 poin, seperti Aston Villa, satu kurang dari West Ham turun ke kejauhan, setelah awal yang mempesona. Mereka yang kecewa dan tidak sedikit untuk saat ini adalah Leicester. Formasi Rogers telah membuat kami terbiasa melihat mereka ditempatkan di distrik bangsawan dan sebagai gantinya dengan 9 poin dalam tujuh pertandingan, Rubah berada di tengah ford.

Leeds harus menunggu matchday ketujuh untuk mencapai kesuksesan pertama musim ini. Awal yang sulit bagi tim Bielsa dan setelah tampil memukau musim lalu, los blancos berada di posisi 6. Empat klub masih belum berhasil: Southampton, Burnley, Newcastle dan Norwich. Bukan kebetulan bahwa empat terakhir dari peringkat.

Akhirnya, Watford yang baru dipromosikan berganti kepemimpinan dengan Claudio Ranieri, manajer baru dari tim yang memiliki 7 poin: sama dengan Palace di Vieira, kurang dari dua dari Wolves.

Liverpool mesin perang

Di puncak Liga Premier, Chelsea mendominasi dan, setelah memenangkan Liga Champions, berharap untuk mengambil kejuaraan juga. Tim Tuchel, meskipun Ko dengan City, memimpin lagi di akhir pekan lalu. 16 poin yang merupakan hasil dari serangan yang telah menemukan jalan ke gawang pada 15 kesempatan dan memiliki persentase realisasi 15%.

Bukan hanya serangan bintang untuk The Blues, tetapi juga pertahanan besi yang hanya mampu mengumpulkan tiga gol. Yang terbaik di Eropa bersama Manchester City dan Napoli. Pada level pertahanan, tim London itu menderita 25 tembakan ke gawang, dengan 4 clean sheet dan Expected Goals Against senilai 9,57.

Meski berada di urutan kedua di belakang Chelsea, Liverpool dipastikan sebagai mesin perang untuk apa yang menyangkut fase serangan. Pasukan Klopp adalah serangan terbaik di Liga Premier dengan 17 gol dalam 53 tembakan ke gawang: praktis satu gol untuk setiap 3 tembakan. Persentase realisasi The Reds mencapai 11,56%, tetapi Target yang Diharapkan berada di atas 17. Ini berarti, tampaknya paradoks, bahwa Salah dan rekan-rekannya mencetak jauh lebih sedikit daripada yang mereka hasilkan pada tingkat kesimpulan.

Manchester City asuhan Guardiola mungkin kurang spektakuler dibandingkan musim lalu untuk fase ofensif, tetapi telah membuat level yang cukup tinggi dalam hal pertahanan, sudah menjadi tembok yang sulit untuk ditembus. Pada tingkat kesimpulan yang dihasilkan, tembakan di cermin The Citizens membaca 34, dengan 14 gol. Namun untuk Liverpool, EG melebihi persentase pencapaian: 14,57 vs 11,02%.

Manchester United adalah sedikit variabel gila di grup terkemuka. Selain hasil yang fluktuatif, Cristiano Ronaldo dan rekan-rekannya telah mencetak 14 kali dalam 42 tembakan. Realisasi rata-rata mencapai 11,67%, hampir setara dengan 11,16 dari EG. Dalam pertahanan, hal-hal kurang baik: 6 gol kebobolan melawan 24 peluang yang diberikan kepada rival, dengan hanya satu clean sheet, sementara Expected Goals Against hanya di bawah 10%.

Gol Tottenham dan Arsenal tidak dalam mode

Di antara tujuh saudara perempuan Liga Premier, atau formasi apa yang bisa bercita-cita menjadi peran utama, ada dua tim yang mencetak sedikit. Tetapi untuk alasan yang berbeda dan di atas semua itu dengan hasil yang berbeda.

Tottenham besutan Nuno Santo adalah tim yang sangat kompak yang kebobolan sedikit pada level pertahanan, tetapi juga mencetak sedikit berkat Kane yang belum sepenuhnya fit. Taji telah menemukan jalan gawang 6 kali dari 32 tembakan. Kita dapat melihat persentase pencapaian yang mencapai 9,22%, sementara EG turun menjadi 6. Oleh karena itu, meskipun tim London memiliki sedikit tanda, ia melakukan lebih banyak dari nilai yang diharapkan.

Seperti yang disebutkan, Arsenal mengalami awal yang buruk dan ini tidak sedikit mempengaruhi, tetapi dibandingkan dengan musim-musim sebelumnya, cara untuk mencetak gol menghadirkan banyak kerumitan.

Setelah 630 menit kejuaraan, hanya ada 5 gol dari 26 tembakan yang dilakukan di cermin, dengan rata-rata 5,43%, dua poin lebih rendah dari EG. Bagi Arteta, kabar buruk juga datang dari pertahanan, dengan 10 gol kebobolan, EGA yang melebihi 12, tetapi dengan tiga pertandingan di mana gol tersebut tetap tak terkalahkan. Poin bagus untuk para penembak memulai kembali.

Bahkan lebih khusus adalah kasus Newcastle. The Magpies berada di belakang dengan 3 poin, tanpa kemenangan, tetapi dengan 8 gol yang dicetak. Singkatnya, masalah Bruce tidak berasal dari serangan yang memiliki rata-rata dan EG hampir sama dengan 11. Sakit yang diketahui berasal dari pertahanan yang kebobolan lebih banyak gol daripada semua bersama dengan Norwich dengan 16 center pasif. Satu-satunya bersama dengan Watford dengan 0 pertandingan dengan gol tak terkalahkan, tetapi di atas semua itu dengan EGA yang mencatat 13,65 yang mengkhawatirkan.

Pada asal mula krisis Leicester dan Leeds

Kami menutup dengan dua formasi yang tampaknya kerabat jauh dari mereka yang dikagumi tahun lalu. Leicester dan Leeds mengalami musim yang tenang.

The Foxes memulai dengan baik, tetapi dari 4 pertandingan mereka belum menang dan hanya mengumpulkan dua poin. Gol yang dicetak adalah 9, tetapi masalahnya tampaknya berada di pertahanan dengan 12 gol di pasif, hanya satu clean sheet dan EGA yang mencapai 11,09.

Leeds malah memulai dengan buruk dan hanya di babak terakhir mereka membawa pulang kesuksesan. Pasukan Bielsa telah mencetak 7 kali dalam 31 tembakan, sementara pada level pertahanan ada celah yang mengkhawatirkan: pertahanan terburuk ketiga dengan 14 pada pasif, hanya satu clean sheet dan EGA yang mencapai 12,43. Hanya Norwich dan Newcastle yang memiliki angka lebih buruk.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.