Liga Champions Bola Basket: Sassari menangis, Treviso tertawa. Dan hari ini terserah Brindisi

Awal pahit bagi dua klub Italia yang terlibat di Liga Champions.

Sebuah perjalanan untuk melupakan Dinamo Sassari, dikalahkan di tanah Jerman oleh Ludwigsburg. Tuan rumah menang 94-81. Pendekatan yang buruk terhadap pertandingan Logan dan kawan-kawan, yang menutup set pertama di -15 dan melanjutkan istirahat panjang di bawah 17.

Di kuarter ketiga Jerman malah kabur di +24, sebelum akhirnya Dinamo berhasil melawan semacam reaksi. Dengan Logan dan Bendzius pada perisai, Sassari mempersingkat hingga -11 menjadi lebih dari empat menit dari sirene, tapi sudah terlambat. Di antara jajaran tim Teutonik, Radebaught bersinar, penulis 24 poin.

Di Sassari, yang terbaik tentu saja Logan, dengan 21 poin di papan skor. Pelatih Cavina jelas tidak puas: “Kami memainkan pertandingan yang sama seperti tiga hari lalu di Brindisi: pendekatannya tidak terlalu buruk tetapi selama kuarter pertama kami tidak bermain dengan energi yang sama atau intensitas yang tepat untuk bersaing dengan Ludwigsburg. . Saya tidak senang, seperti yang saya katakan di babak pertama kami harus memulai dengan sikap yang benar mulai dari siapa yang memulai di kuintet hingga siapa yang masuk dari bangku cadangan dan kami tidak dapat memahami selama pertandingan permainan seperti apa yang harus kami mainkan. , terutama dalam hal intensitas dan pertahanan.”.

Pertandingan Sassari berikutnya masih akan berlangsung, Rabu 13 Oktober, di lapangan Tenerife.

Debut untuk diingat untuk Treviso

Sebaliknya, alam semesta Treviso tersenyum. Dalam pertandingan debut di Liga Champions, kemenangan bagus datang melawan VEF Riga yang berperingkat tinggi (91-85).

Juara Latvia memulai dengan lebih baik, terseret oleh produksi ofensif Walker (21 poin di akhir untuk mantan Brindisi) dan Riley (17), dan oleh malam yang luar biasa dalam memanah (17/31), tetapi Treviso tetap terpikat dengan Akele, sebelum mengalami break 13-2 yang mengirim Riga ke ruang ganti dengan keunggulan 10 poin.

Saat kembali ada Treviso lain, tangguh dalam pertahanan dan tak kenal lelah dalam serangan: setengah bola 21-4 dan pertandingan kembali ke jalur yang benar, dengan Henry Sims yang luar biasa (20 poin). Riley tidak ada di sana dan membawa Riga kembali ke kontak di awal periode terakhir, sebelum poin terakhir yang membuat tekad Treviso dihargai.

Pelatih Menetti menikmati kemenangan Treviso pertama yang bersejarah di Liga Champions: “Dua kuarter pertama melawan VEF kami hampir tidak mengerti di mana kami berada, dan kami berada di Eropa dan itu disambut baik. Kami harus mengubah mentalitas, awal seperti ini bisa sangat merugikan kami, dan sebaliknya kami juga memiliki sedikit keberuntungan. Setelah kembali, kami mengerahkan energi dan keinginan kami untuk memenangkan pertandingan. Kami berharap balapan ini juga menjadi pelajaran bagi kami di kejuaraan Italia atau kami akan menghadapi masalah yang sama lagi”.

Terserah Brindisi

Hari ini terserah Happy Casa Brindisi, ditunggu konfrontasi dengan L’Hapoel Holon (8.30 malam).

Bagi orang-orang Brindisi, kesempatan luar biasa untuk membalas dendam. Tahun lalu, adalah tim Israel yang menghentikan tim Brindisi dari berlari di Liga Champions.

Untuk kesempatan itu, Happy Casa Brindisi akan turun ke lapangan dengan jersey game terbaru: “Ini adalah jersey yang sangat kami pedulikan, dengan nama kota kami di bagian dada”, komentar GM Marino.

Tujuannya adalah untuk membasahi debutnya dengan sukses besar.

[Credits Foto: Getty Images]

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.